9 Agustus 2020

Emang segala sesuatu itu kadang selalu tidak terduga awalnya, teman saya misalnya niat ngidol ke Jakarta dia malah dapat kerjaan, atau dulu saya melamar sebagai backend eh terdampar menjadi frontend developer setahun, selalu tidak terduga memang, tapi yang paling tidak terduga adalah bagaimana saya bertemu seseorang gara-gara gabut dan memutuskan beres-beres rak buku.

Pertama mari cerita dulu kegiatan saya di akhir pekan, kegiatan saya di akhir ekan hanya berkutat dari tiduran, makan, dan main game, sekali-kali malamnya baca buku entah itu novel, cerpen, atau komik. Saya punya beberapa buku yang saya beli karena impulsif dan atas saran dari teman, dan beberapa diantaranya setelah saya coba baca ulang ternyata tidak semenarik itu, akhirnya saya putuskan untuk beres-beres rak buku dan memilah buku-buku yang sudah tidak saya baca lalu saya posting di instagram dengan caption bagi siapa saja yang mau harap komen. Ceritanya giveaway begitu. Setelah beberapa hari ternyata ada salah satu teman, seorang wanita, menulis di kolom komentar dan katanya mau bukunya, kebetulan saya kerja di Jakarta dan dia di Bekasi(?) saya tawarkan untuk meet up saja, biar gak ada ongkir, tapi dia tidak bisa, dan katanya titip aja ke temennya. Singkat cerita, dia mengenalkan saya ke seorang temannya, seorang wanita, cantik dan supel. Temen saya bilang titip ke dia saja, saya pun oke karena kapan lagi ketemu dan mungkin kenalan dengan cewek cakep ya ~

Waktu itu sudah hampir pukul 5 sore, saya sudah janjian dengan teman dari teman saya itu (selanjutnya disebut mbaknya) akan bertemu setelah office hour, sebenarnya jam kerja saya habis maghrib biasanya, dan shalat maghrib dulu di kantor lalu pulang sekitar 18.30-an. Tapi di hari itu karena sudah berjanji untuk bertemu sebelum maghrib karena biar mbaknya gak terlalu malam pulangnya, karena mbaknya juga pejuang krl. Salam hormat kepada semua pejuang KRL.

Sebelumnya saya diinngatkan oleh teman saya agar setidaknya berpenampilan rapi, maklum saya kan gondrong, kerja baju bebas boleh kaosan gitu, jadi mungkin defini rapinya saya berbeda dengan defini rapi dia. Saya bilang, iya gak slengean banget ko, aman toh kalau awur-awuran kan gak mungkin juga, gini-gini sayakan ngantor juga. Akhirnya saya pergi ke lokasi ketemuan dengan mbaknya sekitar pukul 5 sore, waktu itu awalnya komunikasi semua dari DM IG, nah karena agak ribet akhirnya memutuskan untuk berpindah komunikasi melalui whatsapp. Singakt cerita akhirnya saya bertemu dengan mbaknya menjelang maghrib, dan saya seperti sudah saya duga saya menjadi ornag kikuk, setelah berkenalan gak berani tatap muka, cerita ngalor ngidul dan gak tahu ngapain selain ngasih buku, mana cakep lagi mbaknya, makin kikuk pula saya hhha.

Selang beberapa hari mencoba caper-caper tipis ke mbaknya, biasalah komen-komen di ig stories, caper-caper nanya basa-basi, sampai ketika udah berani saya ajak main, biasa aja nonton gitu, eh mbaknya mau, ketika berekspetasi paling gak lah eh mbaknya mau ternyata. Saya cukup ingat di hari janjian itu padahal ada meetup pemograman, saya asalnya ingin ikut tapi berhubung kesempatan sangat jarang nih main ama mbaknya dan mbaknya mau mending saya main ama mbaknya dan materi meetup nanti aja minta ke temen yang datang ke sana.

Kami bertemu di salah satu mall di Jakarta, walaupun ini kedua kalinya bertemu eh malah lebih kikuk bos, yang pertama kan emang membantu teman menitipkan buku yang diminta, yang kedua ini kan atas dasar kemauan pribadi ya, makin kikuk sodara-sodara. Untuk mengobatinya saya datang sedikit lebih cepat dan mampir dulu ke gramedia, eh lagi lihat-lihat buku ada chat dari mbaknya di mana? udah sampai? Saya jawab, udah tapi lagi di gramedia. Ternyata mbaknya juga udah sampai dari tadi, tapi diem dulu di halte transjakarta, katanya oke saya ke sana, saya aja yang ke gramedia katanya. Deg-degan sodara-sodara.

Bener saja, kikuk bos ketemu mbaknya, mana cakep terus supel, eh sayanya kikuk, kami keliling-keliling dulu gramedia dan liat-lihat buku seperti komik, novel, cerpen, buku-buku sejarah, buku-buku masak dan juga buku pintar tembus cpns. Di gramedia gk lama-lama karena kan ambil nonton yang siang-siang aja ya, nonton "Maleficent 2" waktu itu, sambil nunggu tontonan kami makan dulu karena udah lapar, terus yang aktif nanya-nanya mbaknya, malu sih saya yang ngajak saya diem kikuk, untung waktu itu mbaknya baik membuka obrolan, ngobrol kesana kemari, ngobrolin ya nanya-naya basic sambil hobi dan menuju drama korea, jujur aja ya saya jarang nonton drama series korea kebanyakan movie-movie sekali usai gitu, sampai akhirnya diberi beberapa judul drama korea untuk ditonton, dan ya saya tonton-tonton tujuannya biar bisa caper-caper lagi gitu bahas-bahas cerita dramanya dan tektekbengeknya.

Selanjutnya alhamdulillah masih cukup berkomunikasi walau tipis-tipis, nah karena waktu itu saya ada keperluan ke daerah jakarta pusat dan melewati jalur kantornya saya entah kenapa nekat tanpa direncanakan ngajak mbaknya ketemuan sambil makan nanti sehabis jam kantor. Dan ternyata mbaknya mau lagi, ketemu di tempat pertama berjumpa, jalan kaki menuju tempat makan, kami makan dan setelah makan langsung pulang karena kemaleman mbaknya kalau ngobrol-ngobrol dulu. Salah satu hari terbaik bos saat itu, karena walau ngobrol pas ketemu masih kikuk tapi tetap menyenangkan makan bersama mbaknya.

Setelah dari itu, masih whatsapp-an, caper-caper di ig, ngobrol-ngborl hal apapun itu, dan di bulan januari saya memberanikan diri untuk (cukup, selanjutnya rahasia :p)

Dan tulisan ini dibuat, sebagai pengingat bahwa hari ini 9 Agustus adalah ulang tahun mbaknya. Mari kita doakan hal-hal baik buat mbaknya, agar selalu gembira dan bahagia selalu seterusnya. Selamat ulang tahun mbak, hhe kadonya tulisan yang jelek ini gapapa ya?